People Innovation Excellence

Study Abroad : Revy Ananditya

みんなさん、こんにちは

Kembali dengan kolom Study Abroad. Hari ini kita akan mendengar pengalaman dari Revy Ananditya. Revy belajar selama satu tahun di Jepang di Wakayama College of Forgein Language.

Bagaimana kesan-kesan kamu selama mengikuti masa studi di Jepang?

Kesan yang saya dapat saat pertama masuk ke sekolah ini adalah betapa sulitnya saat-saat pertama di sekolah karena kami masih berada dalam masa-masa penyesuaian. Materi-materi di sekolah dijelaskan dengan sangat rinci oleh para pengajar yang sepertinya sudah sangat professional dalam hal mengajar dan setiap hari juga diberi tugas. Selain itu, setiap hari kami juga diuji dalam hal membaca dan menulis kanji. Bagi kami orang Indonesia, membaca dan menulis kanji merupakan sesuatu hal yang tidak biasa karena tidak dipakai dalam kehidupan sehari-hari. Lain halnya bagi orang China dimana kanji sudah merupakan makanan sehari-hari. Sehingga bagi kami orang Indonesia harus belajar lebih giat terutama dalam hal baca dan menulis kanji.

Namun bagi saya, hal tersebut dapat dijadikan suatu motivasi agar saya semangat mempelajari kanji. Dan saya ingin membuktikan bahwa orang Indonesia pun juga bisa membaca dan menulis kanji.

Pada awal saya naik dari kelas 初中級ke kelas 上級1saya merasa kesusahan untuk mengikuti kelas karena banyaknya materi yang belum saya pelajari dan pahami. Lalu saya mulai mendalami sendiri materi-materi yang belum saya pelajari dan mulai memperbanyak menulis dan membaca kanji. Hasilnya, saya mulai bisa mengikuti kelas.

Bagaimana kesan-kesan kamu tentang kehidupan di Jepang?

Kesan pertama yang saya dapat waktu datang ke Jepang adalah perasaan senang karena datang ke Jepang sudah seperti mimpi yang terwujudkan. Namun, karena orang Indonesia sudah terbiasa dengan iklim yang hangat, begitu memasuki musim dingin, saya merasa sangat kedinginan .

Lalu jalanan di sini sangat berbeda dengan yang ada di Jakarta. Di sini jalanan begitu sepi, mungkin ini dikarenakan Wakayama merupakan kota kecil dibandingkan Osaka atau Kobe. Di sini kami menggunakan sepeda setiap harinya untuk pergi ke sekolah maupun tempat-tempat yang lain. Adapun ke tempat yang jauh kami menggunakan kereta.

Bagaimana dengan arubaito? Apakah mengasyikan?

Di sini, saya bekerja di restoran KFC. Pada awalnya, saya diajarkan cara-cara menggoreng ayam yang benar beserta langkah-langkahnya. Setiap sebelum mulai kerja, para pegawai di sini disuruh membaca kebijakan toko yang menurut saya aneh. Mungkin hal ini dikarenakan saya yang masih belum terbiasa dengan cara bekerja orang Jepang. Namun seiring berjalannya waktu, saya mulai mengerti mengapa kami disuruh membaca policy tersebut karena policy tersebut berisikan penyemangat dan tujuan-tujuan yang harus dicapai saat kami bekerja.

Awalnya, cara bekerja saya masih sangat lambat dan cukup berantakan. Hampir setiap hari saya kena omelan 店長. Namun seiring waktu berjalan, saya mulai terbiasa dengan pace bekerja orang Jepang. Pace bekerja orang Jepang bisa dibilang sangat cepat. Maka cukup kesulitan bagi orang Indonesia untuk mengikuti pace tersebut namun apabila kita berusaha maka kita pasti juga bisa mengikuti pace bekerja orang Jepang.

Ada pengalaman menarik saat saya kerja dimana pada saat itu adalah Christmas dan selama 3 hari dari tanggal 23 sampai tanggal 25 ada banyak sekali pesanan. Dan saya kerja dari siang hingga malam dan itu sangat melelahkan. Namun dibalik itu semua saya bisa merasakan bagaimana orang Jepang saling membantu sama lain demi mencapai target mereka.

Di tempat kerja ini juga saya dapat mengembangkan kemampuan bahasa Jepang. Karena di sini saya dipaksa untuk menggunakan bahasa Jepang setiap saat, apalagi saya satu-satunya orang asing yang bekerja di situ.

 


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close